Kamis, Maret 29, 2012

Filled Under:
, , ,

Saksi Jasad Sayyidina Hamzah yang Abadi


Jabal Uhud, adalah gunung yang sangat mencintai dan dicintai Nabi Muhammad. Uhud, yang artinya penyendiri, setiap tahun, diziarahi Nabi. Kebiasaan ini kemudian diteruskan para khalifah setelah Nabi wafat. Dan kini Uhud menjadi salah satu tujuan utama ziarah para jamaah haji di Madinah.

Uhud memiliki sejumlah keutamaan, maka wajarlah bila para berziarah selalu menyempatkan diri mengunjunginya. Salah satu keutamaan Uhud, Anas meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad memandang ke Uhud sambil berkata, "Sesungguhnya Uhud adalah gunung yang sangat mencintai kita, dan kita pun mencintainya."

Di kompleks gunung ini, jamaah antara lain ziarah ke makam para syuhada yang di dalamnya ada makam Sayidina Hamzah. Ziarah di sini, jamaah akan mendapatkan kisah bahwa jasad Hamzah tetap utuh abadi dan tidak hancur dimakan tanah. Selain makam syuhada Uhud, tempat bersejarah di kompleks ini adalah masjid al-Fash. Di masjid ini, Nabi pernah salat zuhur setelah Perang Uhud selesai.
Ziarah_Uhud5


Panas sangat terik ketika kami, beberapa wartawan Media Center Haji (MCH), tiba di Jabal Uhud. Gunung ini berjarak 4 kilometer dari Masjid Nabawi. Setelah sekitar 10 menit membelah Jalan Malik Fahd Ibn Abdul Aziz dengan naik bus, kami pun sampai di gunung yang menyimpan banyak sejarah ini.

Meski sangat panas siang itu, ratusan jamaah haji Indonesia dengan semangat mendaki sebuah bukit. Bila anda menduga bukit yang banyak didaki jamaah itu adalah Jabal Uhud, anda salah. Bukit yang tingginya 20 meter itu adalah Gunung Rumat alias gunung pemanah atau juga disebut Jabal Ainain.

Sementara Jabal Uhud, adalah bukit-bukit tinggi menjulang yang jaraknya 1 kilometer di depan Gunung Rumat.Jabal Uhud termasuk gunung terbesar di Madinah. Ia memiliki keliling 19 kilometer dan tinggi 1 kilometer dari permukaan air laut atau 300 meter dari permukaan tanah.

Umat Islam selalu mengingat nama Uhud karena di lembah gunung ini pernah terjadi perang besar antara umat Islam dan tentara Quraisy. Perang yang terjadi pada 15 Syawal 3 Hijrah atau Maret 625 Masehi itu terkenal dengan nama Perang Uhud.

Perang Uhud merupakan perang balas dendam tentara Quraisy setelah kalah dalam Perang Badar. Mereka membakar ladang gandum milik umat Islam di Jabal Uhud yang memancing kemarahan penduduk Madinah.

Dalam perang ini, Nabi mengerahkan 1.000 pasukan. Namun 300 dari pasukan itu dipimpin Abdullah ibn Abi al-Munafik membelot, sehingga pasukan Rasullah tinggal 700 orang termasuk 50 pasukan berkuda. Sementara tentara Quraisy yang dipimpin Bani Abdud Dar berjumlah 3.000 dan 200 pasukan kuda.

Dengan jumlah pasukan yang hanya sepertiga dari musuh, Nabi mengatur strategi dengan menempatkan pasukan di atas Jabal Uhud, sementara regu pemanah jitu disiagakan di Gunung Rumat. Kepada 50 pemanah jitu yang dipimpin oleh Abdullah Ibn Jabir, Nabi Muhammad berkata, "lindungilah pasukan kuda. Jangan sampai mereka menerobos kita dan tetaplah di tempatmu, kalah atau menang, jangan sampai mereka masuk dari belakangmu."

Dengan strategi tersebut, Nabi memperoleh kemenangan. Namun sayangnya setelah kemenangan itu, para pemanah jitu itu lupa pesan Nabi. Mereka tergoda untuk mengambil rampasan perang yang ada di bawah kaki jabal rumat. Maka saat pasukan muslim sibuk dengan rampasan, pasukan musyrikin pun menyerang balik mereka.

Perang berakhir dengan gugurnya 70 orang tentara muslim dan 22 orang kafir Quraisy. Salah satu yang gugur dari pasukan muslim adalah Hamzah, paman Nabi.

Sedangkan Nabi pun terluka parah, rahangnya sampai patah. Nabi kemudian memerintahkan agar para tentara yang mati sahid atau syuhada dimakamkan di lapangan tempat terjadinya perang Uhud.

Biasanya para peziarah, akan mendatangi makam para syuhada terlebih dulu. Di sini mereka akan mendapat cerita kisah Perang Uhud. Setelah itu, para peziarah kemudian mendaki Jabal Rumat.

Ahmad Salimin, Ketua Dewan Dakwah Islam (DDI) Bekasi yang memimpin rombongan jamaah haji kloter 09 JKS berziarah ke Jabal Uhud salah satunya adalah untuk mengingat keperkasaan Sayidina Hamzah bin Abdul Muthalib. "Hamzah merupakan paman Rasul yang paling peduli dengan dakwah Rasullah," kata Ahmad Salimin.

Saking hormatnya kepada Hamzah, Nabi menjuluki sang paman itu sebagai Sayyid Al Syuhada atau pemimpinnya para syuhada. Nabi pun sangat berduka atas kematian Hamzah. Jenazah Hamzah disalatkan sebanyak 70 kali sebelum dimakamkan. Ia dikubur menjadi satu dengan Abdullah bin Jahsyi (sepupu Nabi) di lokasi yang terpisah dengan lokasi para syuhada lainnya.

Jasad Hamzah dan para syuhada ini mendapatkan keistimewaan dibanding jenazah lainnya. Jasad mereka tetap utuh dan tidak hancur dimakan tanah meskipun telah dikuburkan. Robeh bin Maid Alhasbi, salah seorang penjaga Makam Para Syuhada, mengisahkan jasad Hamzah tetap utuh ketika ditemukan 43 tahun setelah kematiannya.

Dikisahkan, pada tahun 46 Hijriah atau 667 Masehi atau 43 tahun setelah Perang Uhud, terjadi banjir besar di sekitar Uhud. Setelah banjir itu ditemukan dua jasad yang dipercayai kuat sebagai jasad Hamzah dan Abdullah. "Dari ahli sejarah menyebutkan kedua mayat tersebut masih utuh dan segar. Bahkan ada darah segar yang menetes dari luka di tubuh Hamzah," kata Robeh.

Meski dilimpahi mukjizat, umat Islam dilarang meminta doa kepada para syuhada Uhud termasuk Sayidina Hamzah. Di Jabal Uhud dipasang papan penggumuman dalam berbagai bahasa yang salah satunya mengingatkan peziarah agar berdoa langsung kepada Allah SWT dan tidak minta safaat kepada para syuhada. Menziarahi Jabal Uhud ataupun ziarah kubur diperbolehkan untuk memperingatkan umat Islam akan kematian.


Sumber :
http://www.spirithaji.com/

0 komentar:

Poskan Komentar

Pages

Popular Posts

Copyright @ 2013 Blog Aswaja NU.